​MAAF KAMI SHOLAT DULU…

Ada yang menarik di sudut warung PrekSu milik Ferry Atmaja di Jogjakarta. Kalo dari nama warungnya terkesan kayak “misuh/memaki” padahal enggak tuh.. PrekSu kepanjangan dari Geprek Susu. Jualannya ayam geprek selalu jadi jujugan mahasiswa kelaparan!

Murah…!

Nasi ambil sepuasnya..

Es teh bayar sekali, boleh nambah berkali-kali..
Kalau kamu ke Jogja tanya warung Preksu maka banyak yang sudah tau lokasinya dimana saja. 
Ketika 2014 lalu saya mewawancara Ferry di Radio Geronimo acara Kongkow Bisnis, dia bercerita kalau usahanya dimulai bener-bener tanpa riba. Gak pernah utang bank, tapi menggaet investor dari rekannya. Modalnya gak banyak, hanya 15 juta saja untuk bikin warung tenda. Kalau sekarang berkembang jadi 5 cabang dan selalu diserbu mahasiswa pasti ada rahasianya.. 
Saya pernah ke salah satu warungnya, dia sedang sholat berjamaah dengan karyawannya. Yang putra sholat bareng, yang putri jaga di depan, lalu bergantian..
Adzan… sholat!

Adzan… sholat!

Adzan… sholat!
Lho! Itu konsumen ditinggal begitu saja?
“Konsumen kami sudah paham mas, waktu sholat pelayanan akan melambat. Karena seluruh kru yang putra akan sholat jamaah duluan di masjid terdekat, naik motor barengan. Nanti 15 menitan mereka sudah siap melayani lagi…”

Kata Ferry..
Saya tertegun melihat pengumuman itu ditempel di dinding warungnya, dan bisa istiqomah dilakukan bersama..
Rejeki berkurang atau konsumen kabur Fer?
“Alhamdulillah enggak mas, rejeki kita sudah jadi hak Allah sepenuhnya, jatah kita gak bakal diambil oleh orang lain.. saya pegang itu mas. Dan saya yakin sepenuhnya pada janji ALLAH… kalau kita bertaqwa, maka ALLAH yang akan selalu mencukupkannya..”
Mereka juga memberikan keistimewaan ke konsumennya:

Yang puasa senin kamis buka makan gratis! 

Yang baca surat Al Kahfi di hari jumat makan minum gratisss!! Tanpa syarat.. hanya butuh kejujuran, begitu tulisnya! 
Masya ALLAH… 
“dan Dia memberinya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangkanya. Dan barang siapa bertawakal kepada Allah, niscaya Allah akan mencukupkan (keperluan)nya. Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan-Nya. Sungguh, Allah telah mengadakan ketentuan bagi setiap sesuatu.”

[QS At Talaaq:3]
Banyak yang punya usaha kuliner pasang spanduk dimana-mana, baliho besar pun disewa, tapi kok pengunjungnya biasa, dan akhirnya gak bertahan lama.. 
Namun Ferry dan Preksu membuktikan bisa terus eksis jualan tanpa harus promosi heboh, rezeki tak tertunda.. 

karena mereka tak pernah menunda-nunda sholat ketika suara adzan telah bergema…
Oleh : Saptuari Sugiharto
Baarakallah pak Ferry Atmaja..

Semoga jadi contoh bagi kami. Belajar jadi pengusaha soleh dan mensolehkan.
Ricky Adrinaldi

One Day One Juz

Sumber : FB

Advertisements

ALLAH BAYAR SECARA TUNAI

_(Wajib baca kalau anda seorang anak manusia)_

dikisahkan oleh seorang ustadz  (kisah nyata) .
Satu hari saya pergi ke satu *Rumah Panti Jompo*. Seorang sahabat meminta bantuan agar saya dapat menyalurkan bantuan kepada orang miskin.
Saya belikan kain sarung, beli roti, dll, saya pun pergi ke Panti Jompo yg saya kenal, tak usah saya sebut namanya.
Saat sampai kendaraan kami di perkarangan Panti Jompo tsb, tiba-tiba ada seorang *ibu tua* berlari dari asrama (panti) mendekati saya.
_”Ye..ye.. Anak aku datang, anak aku datang,  senangnya anak aku datang..”_
Saya tak mengenal beliau siapa, ibu itu memeluk saya, dia cium saya.
Orang tua itu berkata..
_”Nak.. Kenapa tinggalkan ibu disini nak, ibu mau pulang.. Ibu rindu rumah kita..”_
Saya waktu itu.. hampir tak bisa berkata-kata,  Ya Allah.. Saya coba mengucapkan kata..
_”Bu…..’_
Saya pegang tanganya, saya lihat mukanya, dia bilang..
_”Sampai hati nak, kau tak mengaku aku ni ibu kau..”_
Bisa saya bayangkan, bagaimana perasan beliau begitu rindu pada anak nya, saya coba berpura-pura, seolah-olah saya anaknya, saya berkata..
_”Bu.. Maafkan saya ya..”_
Saya pegang tangannya, saya ajak duduk atas kursi, saya ambil roti, dan saya suapkan ke mulutnya. Tak terasa menetes air mata dipipi.
Mencoba bayangkan, hati seorang ibu yang rindu kepada anaknya, bila kita anaknya, mengambilkan sepotong roti, kita suapkan kemulutnya, bagaimana perasaan beliau? Bagaimana perasan kita?
Saya coba usap air matanya yg meleleh dipipi, dia pegang tangan saya, _Subhana Allah_.. Saya bisa merasakan bagaimana perasaan beliau yg begitu rindu kepada anaknya.
Saat saya hendak pulang, dia pegang kaki saya sambil berkata..
_”Nak.. Jangan tinggalkan ibu nak, ibu mau balik, ibu mau pulang..”_
Akhirnya saya minta izin dengan pihak pengawas panti di situ. 

_Melihat data beliau_ ternyata  *anaknya ada 5 orang*. Yang paling besar bergelar *Doktor*, orangnya memang kaya, punya nama besar, dan hebat orangnya.
Waktu saya izin pulang, dia pegang baju saya, dia bilang mau ikut saya pulang, saya bilang “di mobil ada banyak barang”, “tak apa kata ibu itu, saya duduk sama barang-barang, itu”.. 
Akhirnya saya izin ke pengelola panti untuk membawa ibu itu selama 5 hari saja.
Pulang ke rumah saya, Sholat Subuh saya jadi *Imam* dia makmum di belakang, saya baca doa, saya lihat air mata beliau jatuh. Selesai doa saya salami beliau, saya cium tangannya, saya bilang..
_”Bu.. Maafkan saya ya..”_
Waktu itu, saya tak membayangkan kalau ibu saya sudah meninggal, tapi saya bayangkan ibu ini adalah ibu saya, sebab dia rindu pada anak-anaknya.
Di *hari ketiga* di rumah saya, waktu Sholat Isya’, selesai doa saya salami beliau, dia lapisi tangannya dengan kain mukena-nya, dia salam.
Saya bilang..
_”Bu.. Kenapa ibu lapisi tangan ibu?, dua hari yg lalu ibu salam, ibu tak lapisi tangan ibu dengan saya. Kenapa hari ini ibu lapisi tangan?”_
Dia bilang..
“Ustaz.. Kau bukan anak saya kan..”_
_Subhanaallah_.. Tiba-tiba dia sebut nama saya *”Ustaz”*. Saya bilang..
_”Kenapa ibu panggil saya ustaz? Saya anak ibu..”_
Dia berkata..
_”Bukan.. Kalau anak saya dia tak akan seperti ini, kalau anak saya dia tak akan jadi *imam* saya, kalau anak saya dia *tak akan suap* saya makan..”_ 😥
Bayangkan sahabat-sahabat bagaimana perasaan ibu ini, spontan saya pegang dia, saya peluk dia, saya menangis, saya bilang..
_”Bu.. Walaupun bukan ibu saya tapi saya sayang ibu seperti ibu saya..”_.
Saya pegang tangan ibu ini.. Walaupun bukan ibu saya tapi saya tahu *hatinya sangat rindu dekat dengan anaknya*, waktu itu saya pandang wajahnya, saya bilang..
_”Bu.. Walaupun ibu saya telah tiada, tapi ibu boleh ganti menjadi ibu saya, ibu duduklah di sini..”_.
Saat makan, saya suapkan nasi ke mulutnya, dia muntahkan balik makanan dari mulutnya,
saya tanya..
_”Kenapa bu?”_
Tiba-tiba saya lihat wajahnya pucat, saya angkat dia, panggil ambulan antar ke rumah sakit.
Waktu di RS, saya angkat kepalanya dan saya rebahkan ibu ini, dia pegang tangan saya dia berkata..
_”Ustaz.. Kalau saya mati, tolong jangan beritahu sorang pun anak saya, kalau saya sudah mati, jangan beritahu mereka di mana makam saya, kalau mereka tau di mana kubur saya, jangan izinkan dia pegang batu nisan saya..”_.
saya pegang beliau saya berkata..
_”Bu.. Jangan ngomong seperti itu, bu..”_.
Isteri saya menangis di sebelah, anak saya menangis di sebelah memegang dia. Kami pegang dia..
_”Bu.. Jangan ngomong seperti itu, bu..”_.
Dia geleng kepala, rupa-rupanya itulah saat penghujung hayatnya, akhirnya dia pun meninggal di atas ribaan saya di rumah sakit itu.
Dia meninggal dalam pelukan saya, saya doakan *Ibu Hajjah Khalijah* ini ruhnya mudah-mudahan bersama _Salafusoleh_.
Sahabat, bila kita masih ada ibu tolonglah *taat* pada ibu kita, *jangan durhaka* pada ibu kita, *jangan tinggalkan dia* di Panti Jompo, saat ibu kita sakit kita *jaga* dia, *pijat-pijat kepala dan kaki* ibu kita..
sahabat-sahabat coba tanya ibu kita..
_”Bagaimana penderitaan ibu saat mengandung saya dulu? Bagaimana sakitnya ibu saat melahirkan saya dulu?”_.
Tanya ibu kita sahabat-sahabat sekalian.. Kalau kita tanya sudah tentu air mata ibu kita akan jatuh, karena itu sahabat-sahabat *suapkanlah makanan* pada ibu kita..
Sahabat-sahabat semua.. Selepas wafatnya ibu ini, ternyata berita kematiannya sampai juga kepada anaknya yang sulung, anak dia terus telefon saya..
Apa anaknya bilang pada saya..
_”Saya akan bawa anda ke pengadilan, Saya akan tuntut anda *telah membawa keluar ibu saya dari dari Panti Jompo*”_..
3 tahun dia titipkan ibunya di Panti, dia tak pergi lihat, sebab itu ibunya rindu *hingga ibu itu tak bisa membedakan saya dengan anaknya*..
Akhirnya saya tunggu, tunggu punya tunggu tidak ada kabar hampir setahun lebih. Saya pergi ceramah di *Masjid di daerah pecinaan*, selesai saya ceramah datang seorang lelaki memeluk saya.
Menangis dalam masjid, orang dalam masjid heran, ada apa ini, saya tanya pada dia..
_”Pak, ada apa ini? Ada masalah apa..?”_.
Dia berkata dalam keadaan menangis..
_”Ustaz.. Tolong kasi tahu di mana makam ibu saya ustaz? Tolong kasi tahu di mana kubur ibu saya?”_..
Saya bilang..

_”Kenapa hari ini baru tanya kubur ibu kamu?”_..
Dia bilang..
_”Tolonglah ustaz.. Saya mau jumpa ibu saya ustaz, sayalah orang yang bergelar  * doktor * yang mau menuntut ustaz saat itu.. Saya sekarang ini *sudah bangkrut* ustaz, *isteri saya mati* kecelakaan, *rumah disita* bank, *mobi mewah* saya *semua dah disita bank*, tinggal satu saja, motor tua itu..”_.
Saya berkata..
_”Saya bisa tunjukkan makam ibu kamu, tapi dengan *satu syarat*, kamu *jangan pegang batu nisan* ibu kamu..”_.
Sampai di pemakaman, tak sempat saya turun dari mobil, dia turun duluan, *saya lihat didepan mata saya sendiri* dia _*jatuh tersungkur tangan nya menjadi hitam, mulutnya tertarik sebelah*_ yang tadi awalnya tangan dan mulutnya baik-baik saja, sambil memanggil-manggil..
_”Ibu.. Ibuuu… Ibuuuu..”_.
Tiba-tiba saya angkat dia tak jauh dari makam ibunya _*belum sampai ke kubur ibunya, dia dah hembuskan nafas terakhir*_ disamping makam ibunya.. 
_Allahu Akbarrrrrrrrrrrrr…_
Mengucap panjang saya.. Allah SWT tunjukkan kepada saya, dikehidupan ini *balasan anak yang durhaka pada ibu dan ayahnya*.
Semoga kisah ini menjadi pelajaran di luar sana, ambillah *iktibar* dari kisah di atas.
_”Dan apabila *mata ibumu sudah tertutup* maka *hilanglah satu keberkatan disisi Allah*, yaitu Doa.
Sumber : WA

Organ Tubuh dan Air

​Harap diingat apa yg ditakuti oleh organ2 ini?

.
     Ginjal : begadang
     Maag : dingin
     Paru2 : asap (rokok)
     Hati : lemak
    Jantung : Asin
    Pankreas : Makan terlalu kenyang (rakus)
    Usus : Makan tanpa pantang
    Mata : Komputer
    Empedu : Tidak  sarapan.
Maka sayangilah tubuh anda!

😟

.

Karena : onderdilnya sulit diganti
Mahal ! Lagi pula belum pasti ada。

.
 *_Kekentalan darah_*
💢 Sharing dari Dokter Jantung :   *KEKENTALAN DARAH DLM TUBUH, BAGAIMANA BISA TERJADI?*

.
💦 👫 Ada satu pertanyaan: 

_Mengapa kita hrs minum AIR putih yg cukup?_
💦🌏 Sebenarnya jawabannya cukup ” *_mengerikan_*” tetapi karena sebuah

_pertanyaan jujur hrs dijawab dgn jujur_, maka topik tersebut bisa dijelaskan sbb: 
💦👫 Kira-kira *_80%_* tubuh manusia terdiri dari *AIR*. 

Malah ada beberapa bagian tubuh kita yg memiliki kadar air di atas *_80%_*. 

Dua organ paling penting dgn kadar air di atas 80% adalah: 

*OTAK dan DARAH*. 
💦☺ *_Otak_* memiliki komponen Air sebanyak 90%, 

Sementara *_Darah_* memiliki Komponen Air sebanyak 95%. 
💦👫 Jatah minum manusia normal sedikitnya adalah *_2 Liter sehari atau 8 Gelas Air putih_* sehari. 

Jumlah di atas hrs ditambah bagi seorg *PEROKOK..!* 
💦👫 Air sebanyak itu diperlukan utk mengganti cairan yg keluar dari tubuh kita lewat *_Air Seni, Keringat, Pernapasan, dan Sekres_*i. 

Apa yg terjadi bila kita mengkonsumsi kurang dari 2 Liter sehari..?? 
💦👫 Tentu tubuh akan menyeimbangkan diri. *_Caranya?_* 
💦 Dgn jalan ” *_Menghisap_*” Air dari komponen tubuh sendiri terdekat: *DARAH..!!* 
💦 Darah yg dihisap Airnya akan menjadi *_Kental_*. 

Akibat pengentalan Darah ini, maka perjalanannya akan kurang lancar ketimbang *_Darah Encer._* 
💦  *_Saat melewati Ginjal_* 

(tempat menyaring Racun dari Darah), 

Ginjal akan bekerja Extra keras menyaring Darah. 
💦 Dan karena Saringan dlm Ginjal halus, tidak jarang Darah yg kental bisa menyebabkan perobekan pada *Glomerulus Ginja*
💦  *_Akibatnya_*, 

Air Seni berwarna kemerahan, tanda mulai Bocornya saringan Ginjal. 

Bila dibiarkan terus menerus, 

Anda mungkin suatu saat hrs mengeluarkan  _2 jt Rupiah seminggu_ utk *_Cuci Darah_*. 
💦 Bgm dgn *OTAK?* 

Nah saat Darah Kental mengalir lewat Otak, perjalanannya agak tersendat. 

Otak tdk lagi ” *_Encer_*”, krn *Sel2 Otak* adalah yg paling boros mengkonsumsi Makanan & Oksigen, ini yg mengakibatkan 

*STROKE…!*! 

 

💦🌏  _Jika anda menshare ini kepada 1 orang artinya anda sdh dpt menyelamatkan 1 orang
Sumber : WA

Anak-Anakku

​*Ada baiknya tulisan ini dikirim kepada anak2 kita*

~~~~~~~~~~~~~~~~~

      بِسْــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــمِ 

   السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kutipan dari tulisan almarhum

*KH. E. Z. MUTTAQIEN*  ~~~~~~~~~~~~~~~~~

Rektor Unisba Bandung yang pertama.​

(In-syaa-ALLAH baik untuk anak2 kita maupun untuk kita sendiri).
      ~~~~~~~~~~~

           *”ANAK2 KU”* 

           ~~~~~~~~~

Ada kekhawatiran besar setiap orang tua!!!

» di saat tua, 

» di saat daya melemah, 

» di saat anak2 semakin sibuk.

.
       *KESENJANGAN*

        ~~~~~~~~~~~

» Diawali dari ‘merenggangnya komunikasi’.

» Terjadinya ‘perbedaan alam fikir’ yang menjauh.

» Dan … ‘sulitnya saling memahami’, 

Yang mungkin sekarang belum terbayang oleh kalian semua… 

» Tapi itu ‘punya potensi’ akan terjadi!!! 

.
         *KELAK …* 

         ~~~~~~~

» Pada saatnya kami ‘hanya bisa berdoa’ & ‘berlinang air mata’…

» Mengiringi ‘semua kekhawatiran’ yang ‘menyelimuti hati kami’… 

» Yang kami khawatirkan adalah ‘keselamatan kalian’, juga ‘sakaratul maut kami’.

  

“Akan adakah anak2 tercinta menggumamkan ‘Kalimat TALKIN’ di telinga kami saat mengiringi perjalanan kami ‘pulang keharibaan saat ‘sakaratul maut’…” ???

.
         *SAAT INI …*

         ~~~~~~~~

» Kami sangat ingin 

komunikasi kita berjalan ‘mesra’…, ‘ramah’… & … ‘penuh rindu’…. 

» Kami berharap komunikasi kita membuat kita ‘saling faham’. 

.
         *MEMANG …*

         ~~~~~~~~~

» Kebersamaan kita hanya sebentar.

» Hanya 20 tahunan.

» Sisanya kalian akan bersama pasangan kalian masing2 ‘sampai akhir hayat’ kalian.

» Sama seperti apa yang kami rasakan saat ini.

» Rasanya sangat sebentar.

» Belum cukup rasanya kita ‘berbagi rasa’ dalam kurun waktu 20 tahunan itu.
Tapi mudah2an komunikasi yg kita bangun sekarang ini bisa memperpanjang ‘kebersamaan rohani kita’ & ‘mengecilkan rasa khawatir’ yang selalu ada di hati kami.

.
        *ANAKKU …*

         ~~~~~~~~

• *Jagalah shalat kalian*.

• *Jagalah shaum kalian*.

• *Jagalah shadaqah kalian*.

• *Selalulah berbuat baik kepada siapapun*.

• *Jangan pernah letih untuk mendekatkan diri kepada ALLAH Subhanallahu Wata’la.*.

• *Berbuatlah sesuatu yang bisa membuat orang tua kalian ‘berbahagia di alam barzah & akhirat kelak…!!!*
Kami TITIPKAN masa depan akhirat kami kepada kalian dgn “Akhlaq Mulia” kalian, Aamiin Ya Rabbal A’alamiin
Sumber : WA

DURInya ber-MAWAR

_*Elly Risman, Psi*_

_Direktur, Psikolog, dan Trainer Yayasan Kita dan Buah Hati_

.
Glennon Melton berkata:

_”Jangan biarkan diri Anda begituuu khawatir akan bagaimana cara membesarkan anak dengan baik, sampai-sampai Anda lupa bahwa Anda TELAH memiliki anak yang baik.”_

Sering sekali orang tua begitu. 

Semut di ujung mana kelihatan, gajah di pelupuk mata kelewat melulu.

.
Kita sibuk khawatir _”Aduh Bu, Donny itu pendiam sekali deh anaknya.”_

(Padahal dalam diamnya, dia sebetulnya sangat perhatian sama sekitarnya)

.
_”Anak saya itu loh Bu, belum mau tidur sendiri, gimana ya?”_

Ibu itu lupa bahwa anaknya yang 3,5 tahun itu sudah bisa istinja (membersihkan diri setelah BAK dan BAB) sendiri, dan teman2 sebayanya belum bisa.

.
_”Kenapa sih ya Bu, anak saya kalau di suruh belajar sulit sekali?”_

Tapi shalatnya si anak yang selalu di kerjakan tanpa disuruh lagi, gak pernah dapat apresiasi.

.
_”Ya ampuuunnn, Raisa tuh kalo sama makanan sangaaat picky, udah kaya anak kurang gizi Bu, saya jadi malu.”_

Si anak sehat kan? Ceria kan? Aktif kan? Pintar kan? Lalu.. mau apa lagi??
Selengkapnya : http://bit.ly/DuriBerMawar
*Kita bisa mengeluh mawar berduri, atau bisa bersyukur duri bermawar* -Abraham Lincoln
#ParentingEraDigital

#EllyRismanParentingInstitute
Sumber : WA

TIGA MUSIBAH SETIAP HARI


Pada dasarnya….

Ada tiga musibah setiap hari

Yang menimpa kita sebagai hambaNya.

.
Tetapi sayang…

Sebagian besar kita tidak menyadari,

Bahkan sebagian besar kita tidak bisa mengambil hikmahnya.

.
*Musibah pertama……*
Setiap hari jatah usia kita terus berkurang

Tetapi berkurangnya usia ini lepas dari perhatian.

.
Sementara itu….

Ketika harta yang berkurang

Perhatian kita sangatlah luar biasa,

Padahal harta yang hilang bisa diganti

Sementara umur yang hilang tidak akan ada gantinya.

.
*Musibah ke dua…..*
Setiap hari kita hidup dengan rizki dari Nya

Sementara kita lalai dan lalai….,

Bahwa setiap rizki yang ada

Kelak akan dihisab oleh Nya.

.
Apabila rizki itu halal

Kelak akan ditanya….

Sudahkah kita mensyukurinya ?.
Apabila rizki itu haram…..

Maka Alloh Subhanahu Wa Ta’ala kelak mengadzab kita.

.
*Musibah ke tiga…..*
Disadari atau tidak,

Setiap hari kita melangkah mendekati akhirat,

Sebagaimana juga kita terus melangkah menjauhi dunia.
Tetapi perhatian kita terhadap akhirat yang kekal

Tidak sebesar perhatian kita terhadap dunia yang fana.
Sementara kita tidak tahu

Bagaimana akhir perjalanan kita kelak,

Apakah akan menjadi penghuni surga

Dengan segala keindahan dan kenikmatannya,

Ataukah menjadi penghuni neraka

Tempat segala adzab dan siksanya.
Sebanyak apapun harta dunia terkumpul,

Atau sebanyak apapun penghargaan dan jabatan teraih,

Semua tidak seindah kenikmatan yang menjadi impian

Dan dambaan Nabi Yusuf Alaihi Salaam :
توفني مسلماً وألحقني بالصالحين
_”Yaa Allah aku memohon padaMu…._

_Agar engkau mewafatkanku dalam keadaan Islam_

_Dan kumpulkanlah aku di surgaMu_

_Bersama hamba-hambaMu yang sholeh.”_

_(QS. Yusuf : 101)._

.
*Sungguh !*

*Alangkah sedihnya hati ini….*

*Mendengar ungkapan Syeikh Muhammad Bin Sholeh Al Utsaimin :*

_”Apabila engkau merasa malas melakukan ketaatan,_

_Maka waspadalah……_

_Bisa jadi Alloh tidak suka kepada ibadahmu.”_

.
Allah Subhanahu Wa Ta’ala berfirman :
وَلَٰكِن كَرِهَ اللَّهُ انبِعَاثَهُمْ فَثَبَّطَهُمْ 
_”Allah benci terhadap ibadah mereka (orang-orang munafik)…._

_Dengan sebab itu Allah palingkan mereka dari ibadah tersebut.”_

_(QS. At Taubat : 46)._

*_Yaa Allah……._*

*_Jangan engkau jadikan dunia ini impian terbesar kami,_*

*_Dan jangan pula dunia ini menyita waktu kami…_*

*_Ya Allah……._*

*_Jangan jadikan neraka sebagai akhir dari perjalanan kami,_*

*_Dan jadikan surgaMu sebagai rumah peristirahatan terakhir kami….._*

آمِيّنْ آمِيّنْ آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْن

*SEMOGA BERMANFAAT*
Sumber : WA

SELEBGRAM


Rasanya saya tidak pantas menuliskan tentang ini karena saya bukan selebgram. Tapi saya cukup mengenal dunia itu sejak saya bekerja sebagai marketing komunikator.
Lalu apa itu selebgram? Selebgram adalah bahasa kekinian dari selebriti instagram, orang yang mengenakan produk endors bermerek “jazakallah khairan katsiran”, diunggah dan dipromosikan lewat akun pribadinya. Nah, kalau kamu mau produk gratisan, jadilah selebgram!
Saya juga punya teman yang ingin jadi selebgram setelah cita-citanya menjadi kontestan dangdut di Indosiar kandas di tengah jalan. Sepertinya dia dendam pada dunia. Saya sudah berusaha menghiburnya dengan mengatakan, “Kalau nanti followers kamu udah di atas satu juta umat dan belum ada perusahaan yang nitip produk, aku mau deh kamu promoin buat dicariin jodoh.” Terus dia ketawa dan malah nanya, “Emang bakalan laku?”
Baiklah, lupakan. Lagian cuma wanita murahan yang menganggap dirinya barang dagangan.
Saya pernah nonton film “Selebgram” di bioskop rame-rame bareng teman. Saya nggak ngerti kenapa semua orang di situ terpingkal-pingkal, apalagi waktu Ria Ricis digombalin. Mungkin selera humor saya payah. Atau mungkin saya terlalu serius menyikapi hidup. Daripada dibilang aneh, saya pura-pura ketawa sampai lupa caranya berhenti ketawa. Ada satu pelajaran yang saya dapati dari film itu: bahwa ketenaran tidak menjamin hidupmu tenang.
Ketenaran itu seperti heroin yang tidak akan puas-puasnya dihirup.
Apa yang membuat orang begitu tenar? Bisa jadi karena rupanya bagus, suaranya bagus, kata-katanya bagus, bisnisnya bagus, atau gayanya bikin orang sakit perut. Kebanyakan orang tenar adalah para pelaku seni yang muncul di depan layar. Mereka sebetulnya adalah orang-orang melankolik, terbiasa dengan drama dan tepuk tangan, tetapi antikritik dan mudah depresi.
Jika ketenaran sama dengan menuju kedamaian, kenapa justru vokalis band setenar Chester Bennington meninggal bunuh diri? Kenapa penulis sebeken Hemingway menembak kepalanya sendiri? Kenapa penyanyi selegandaris Whitney Houston menyengaja overdosis narkoba sampai tertelungkup di kamar mandi? Dan kenapa komedian sedahsyat Robin Williams bahkan kesulitan membahagiakan dirinya dan malah menenggak kokain?
Deretan publik figur telah mengorbankan segalanya demi karya mereka, demi karier. Hanya saja, sayangnya, karya mereka tidak bisa menolong hati mereka di saat krisis. Mereka lupa bahwa ketenaran tidak akan langgeng selamanya. Dan mereka tidak siap menghadapi hal itu.
.
Beberapa tahun setelah memenangkan hadiah Nobel dan Pulitzer, Hemingway jatuh dari pesawat dan mempersalahkan perawatan ECT yang membuat daya ingatnya hancur sehingga tidak sanggup lagi dia menulis dengan bagus. “Gara-gara itu, aku kehilangan bisnisku,” katanya.
Robin Williams begitu kesal dan malu saat film yang dibintanginya berhenti tayang sehingga ia memutuskan mengakhiri hidupnya. 
Whitney depresi ketika suaranya tidak sejernih dulu, terutama setelah melahirkan puterinya.
Bahkan Kurt Cobain yang merasa kehilangan penonton, dalam surat terakhirnya menyebut, “Lebih baik terbakar habis daripada meredup.” 
Saya percaya di dalam diri setiap manusia ada jiwa seni yang tertidur. Dan ketika jiwa seni itu bangun, manusia menjelma bajingan yang haus pengakuan. Dan saya, sialnya, juga manusia. Terkadang ada saja perasaan ingin menunjukkan hasil keringat saya pada orang lain. Sekalinya diakui, saya kok malah menagihnya berkali-kali.
Saya ingat teman saya mengatakan, “Keberhasilan kita, jerih payah kita, apresiasi orang lain terhadap kita berapa pun jumlahnya, tidak boleh ditabung untuk memuaskan diri kita, tapi dipakai untuk membeli cinta dan kasih Tuhan.”
.
Tentang instagram…
Instagram saya juluki sebagai arena kecemburuan sosial. Gimana enggak? Setiap makanan enak dipamerkan. Setiap habis menjejaki tempat keren ditampilkan. Setiap kemesraan dipertontonkan. Setiap dapat penghargaan diberitakan. Tapi setiap kehabisan uang, bisik-bisik sama teman. 
Bukannya anti kemapanan, saya justru kasihan dengan para pemilik akun yang notabene tidak punya bahan buat pameran. Biasanya mereka uring-uringan di jalan sampai garuk-garuk aspal terus ditabrak kontainer. Tuh kan, bahaya.
Kabar buruknya, kita sering tertipu dengan karakter seseorang. Pernah ada orang bilang begini, “Di instagram dia kalem tapi kok aslinya jalannya miring?”
Kabar baiknya, linimasa instagram juga ramai dengan nasehat-nasehat singkat atau tebakan berhadiah. Lumayan, yang beruntung bisa dapat jodoh.
Begitulah instagram. Bagi kebanyakan orang, media tersebut adalah hiburan. Jadi, jangan sampai kita posting rumus matematika. Enggak akan ada yang love!
.
Kembali ke topik selebgram…
Barangkali kekhawatiran saya terhadap mental para selebgram dewasa ini sama seperti kekhawatiran saya terhadap mewabahnya fenomena bullying. Akan ada satu masa di mana para selebgram mengeluhkan banjirnya komentar negatif, di mana mereka dituntut untuk tampil sesempurna yang didambakan fans.
Memang siapa sih yang tahan dengan tekanan? Gerak para selebgram jadi terbatas karenanya. Betapa galaunya mereka sampai tutup buka akun seakan-akan instagram adalah rumah kosan. Betapa tidak merdekanya mereka. Akhirnya mereka menjalani hidup sesuai dengan keinginan lovers, bukan sesuai dengan keinginan Tuhan yang senyata-nyatanya Lover. 
.
Izinkan saya berandai-andai dengan para selebriti dalam kisah nabi…
Saya bayangkan, jika mereka hidup di zaman milenia ini, mereka punya akun dengan karakteristik masing-masing.
Ada seorang pemuda hebat dengan username @abuhakam. Dia adalah selebgram dengan jumlah followers 925K dan following 10. Sosok yang sangat dihormati oleh hampir seluruh warganet tapi dia sendiri terlalu sibuk untuk mengomentari postingan orang lain. Setiap ada direct message dari mereka yang memohon follback, jarang sekali dia gubris. Apalagi jika ada yang menawarkan produk pelangsing, dia pasti bilang, “Antum ngehina saya?”
@abuhakam hanya respect kepada para pemegang kunci Kabah yang akan membuatnya viral di bumi. Abu Hakam itu kemudian dijuluki Abu Jahal dan namanya diabadikan dalam linimasa sepanjang zaman sebagai Bapak Kebodohan.
Beda lagi dengan @mushab yang jumlah followersnya 1.2m dan followingnya 543K. Memang jarang sekali ada selebgram dengan following sebanyak itu, kecuali akun jualan online. Mushab itu selebgram yang tampan, humoris, serta cerdas. Awalnya @mushab gengsi follback-follback. Hampir semua followersnya ukhtifillah plus ibu-ibu yang mengincar menantu idaman.
Tapi Mushab, seorang artis Makkah itu, berubah pandangan ketika bersahabat dengan Muhammad. Dia rela mengikuti dan memasang badan di belakang para selebgram yang lain. Dia ikhlas akunnya dibajak, dibully habis-habisan oleh para haters. Dia lalu kehilangan kedua tangannya setelah memasang quote dari Tuhan sampai akhirnya dia wafat tanpa punya selembar kain yang cukup untuk menutup tubuhnya. 
Ada pula sosok @julaybib. Saya bayangkan dia seorang pemilik akun instagram dengan jumlah followers 1 dan jumlah following 3541. Dia pemuda yang minder dan merasa jelek jadi tidak pernah selfie-selfie. Dia juga terlalu gaptek untuk memposting sesuatu. Julaybib merasa membutuhkan orang lain, tidak masalah apakah orang lain menganggapnya atau tidak.
Lalu siapa followersnya @julaybib yang satu? Muhammad. Hanya Muhammad. Bahkan Muhammad sendiri bilang, “Diri saya adalah bagian dari Julaybib. Dan Julaybib adalah bagian dari diri saya.” Tiba-tiba jumlah followers Julaybib melejit sewaktu beliau wafat. Para sahabat bertanya, “Siapa mereka?” Muhammad menjawab, “Mereka itu para penduduk langit. Julaybib terkenal di atas sana.” 
.
Lihat lagi ke dalam isi kepala kita, siapa sebenarnya yang kita follow, siapa yang kita tonton storynya setiap hari? Apakah dia layak jadi panutan?
Teman-teman yang baik,
Selebgram ibarat Peniup Seruling dari Hamelin. Selama seruling itu bunyi, sekelompok tikus akan setia diajak kemana pun. Kebayang kan kalau seorang selebgram ngajak followersnya masuk jurang?
Kita yang bukan selebgram saja akan dimintai pertanggungjawaban ke mana kita melangkah dan ke mana orang-orang di sekitar kita menuju. Sanggupkah kita jadi anugerah di hidup mereka? Bersediakah kita jadi influencer bagi orang-orang terdekat kita?
Nah! Itu kan challenge dari Tuhan.
Saya ingin mengatakan bahwa kita semua berbakat jadi selebgram. Tuhan menitipkan kita produk berharga, yaitu kalimat-Nya, yang akan menyembuhkan siapa saja. Dengan cara dan kreativitas kita masing-masing, kita harus berlomba-lomba menyebarkannya. Bisa melalui bisnis, lagu, desain, film, lukisan, kampanye politik, fotografi, dan sebagainya. Jangan lupa bubuhkan caption yang nendang!
Menjangkau lebih banyak followers di bumi seperti @mushab juga adalah salah satu caranya tapi bukan itu tujuannya. Tujuannya adalah menjadikan followers dan following kita sebagai sekolompok sahabat yang bergandengan tangan dengan kita sampai ke depan pintu surga.

 

Dan untuk menuju tujuan itu kita memang harus berkorban. Bukan berkorban demi memanjakan hasrat kita, keinginan kita. Tapi sekali lagi, keinginan Tuhan. Kebayang kan kalau kita dimention Tuhan dan difollow malaikat, tapi kita malah cuek dan enggak ngapa-ngapain?
Tuhanlah yang berkuasa menjadikan kita selebgram—makhluk pilihan-Nya. Kalau Tuhan sebagai Manajer saja sudah dislove ke kita, niscaya mudah bagi-Nya untuk mencabut segala sesuatu dari kita, bahkan kita bisa diblokir dari status sebagai hamba.
Oh, no!
.
Bandung, 2017 | Kartini F. Astutif
Sumber : WA